Friday, August 31, 2007

Kalung Novel Istimewa - Review oleh Berita Harian 25/8/07


KALUNG, novel thriller pertama karya pengarang muda berbakat, Zahidah Zarkasi, menampilkan kisah dendam tidak berkesudahan yang mengakibatkan pelbagai perkara buruk terjadi dan pasti menghanyutkan pembaca dengan pelbagai debaran ekoran kebijaksanaan pengarang mengatur plot cerita selain diselitkan dengan unsur cinta. Novel setebal 45 bab terbitan KarnaDya Solutions Sdn Bhd berharga RM16 senaskhah yang dicetak 3,000 naskhah dan berada di pasaran sejak Julai lalu, turut memberi pengajaran betapa bahayanya untuk meletakkan kepercayaan kepada seseorang yang baru dikenali.


Nia, gadis kota yang hidup bahagia bersama keluarga tercinta melalui putaran hidup yang memilukan apabila dihantar ke perkampungan terpencil tempat kelahiran ibunya, Kampung Jerai Tua, bersama adiknya Irfan dengan janji akan diambil semula kedua-dua ibu bapanya.Bagaimanapun, janji tinggal janji apabila ibu bapa mereka tidak pernah muncul dan mereka berdua terpaksa melalui kehidupan serba daif dan keadaan diburukkan lagi oleh sikap ibu saudara mereka yang begitu membenci kedua-dua remaja terbabit.


Penyeksaan demi penyeksaan terpaksa dilalui Nia manakala Irfan terus merindu keluarganya sehingga akhirnya membawa kematian, pasti menyayat hati pembaca novel ini yang akan meneruskan bacaan mereka bagi mengetahui kesudahan cerita tanpa sabar.Kampung Jerai Tua menyimpan misteri terutama kewujudan banglo lama di atas bukit yang didakwa berhantu selain penghuninya, Aries, dituduh sebagai pembunuh gila dan sering dipersalahkan apabila sesuatu musibah melanda perkampungan terbabit.


Pembaca dibawa menyelami pergolakan jiwa Aries, pemuda kacukan Melayu Inggeris yang kehilangan ibunya dalam pembunuhan misteri dan bapanya dipenjarakan seumur hidup apabila mengaku bersalah menyebabkan kematian itu selain peristiwa itu menimbulkan dendam tidak berkesudahan di hati anak muda itu.Perkenalan Nia dan Aries secara kebetulan merubah persepsi gadis itu terhadap lelaki yang menjadi ketakutan seluruh penduduk kampung, meskipun ada perasaan takut untuk mendekatinya pada peringkat awal, tetapi kebijaksanaanpemuda terbabit mengaburi matanya sehingga menyebabkan persahabatan berubah menjadi cinta.


Yakin dengan kata hatinya, Nia menolak segala tanggapan buruk penduduk kampung terhadap Aries, meskipun sedar pelbagai peristiwa tragis, misteri dan menyedihkan menimpa dirinya mahupun semua lelaki yang cuba memilikinya, tetap tidak mampu mengubah pendirian Nia.Kemalangan yang menimpa Tok Ketua Manaf dan Hisyam serta tragedi yang meragut nyawa Firham menambah curiga penduduk kampung, tetapi Nia tetap dengan pendiriannya bahawa Aries tidak bersalah dan semua tuduhan ke atasnya dianggap sebagai fitnah belaka.Pada penghujung cerita, pembaca akan menemui jawapan kepada semua tragedi, terutama kematian yang mempunyai kaitan dengan Nia dan misteri kehilangan ibu bapanya turut terjawab sehingga menyebabkan pembaca terfikir apakah mungkin watak seperti Aries hidup di alam nyata.


Banyak pengajaran boleh diceduk daripada kisah dalam novel ini, terutama melalui perwatakan Nia kerana sifatnya yang penyabar, penyayang dan lemah lembut itu sebenarnya tidak memadai, jika terlupa memohon pertolongan daripada Yang Maha Esa. Pengarang secara halus turut menegur sikap terlalu mudah mempercayai seseorang terutama mereka yang baru dikenali akan mengakibatkan kita mudah terpedaya dan novel ini tampil sebagai naskhah istimewa sehingga pembaca tidak sabar menyelak setiap muka surat dari mula hingga akhir.



Mula novel cinta kini thriller


ZAHIDAH Zarkasi atau nama penanya, Zahida Zarkasi yang berkarya sejak zaman persekolahannya lagi, mula berkarya dengan novel cinta, tetapi kini beralih ke thriller dalam usahanya mempelbagaikan karya dan menguji kebolehannya dalam penulisan kreatif.


Novel cintanya, Mawar Cinta dan berada di pasaran pada 2005, disusuli dengan Kembara Cinta (2006), sebelum novel sulung thrillernya, Kalung menyusul pada tahun ini dan guru di Sekolah Kebangsaan Ulu Ribu, Kuala Kangsar, Perak ini kini dalam proses menyiapkan novel berikutnya.Pada peringkat awal pembabitannya dalam penulisan kreatif adalah untuk mencari kepuasan diri dan beliau sanggup meminjamkan bahan bacaannya kepada ahli keluarga serta rakan sekolah selain banyak masa cuti sekolahnya dihabiskan dengan menulis.Pemegang Ijazah Sains Perniagaan Tani, Universiti Pertanian Malaysia (UPM) ini akhirnya terbabit secara profesional dalam bidang penulisan pada 2005 dan dorongan keluarga serta sahabat menjadi pendorong kepadanya untuk lebih gigih bagi membolehkan namanya sebaris dengan novelis terkenal di Malaysia pada masa ini.



INFO

KalungKarya: Zahidah Zarkasi
Tebal: 375 halaman
Penerbit: KarnaDya Solutions Sdn Bhd
Harga: RM16 senaskhah
Bintang: ****
P/S : Belum sempat scan, nanti sy scan keratan akhbar bila scanner dah dibaiki.

31 0g0s 2007

SELAMAT HARI MERDEKA
KE 50!

Thursday, August 30, 2007

2 Malam 2 Hari

Perjalanan…
Aku mula bertolak dari Kuala Kangsar jam 4.30 petang dengan menaiki bas Transnasional KK-KL. Di stesen bas, bertemu dengan housemate yg baru balik dari Alor Setar. Dia menghantar adiknya yg turut akan menaiki bas yang sama.
Jalan sesak teruk! Akhirya aku sampai di Pudu ketika jam menghampiri 9.00 malam. Perjalanan sepatutnya mengambil masa 3 jam bertukar menjadi 4 jam setengah! Bergegas aku ke stesen LRT Plaza Rakyat. 10 minit menunggu, akhirnya train sampai. Fuh, banyak betul orang! Pening kepala! Turun di Bandar Tasik Selatan, aku bergegas pula ke kaunter untuk membeli tiket komuter ke Seremban. Kaunter dah ditutup! Terpaksa beratur panjang di mesin tiket. Sebaik saja tiba giliran aku, amaran diberikan yang duit tukar kehabisan. Bermakna aku kena masukkan duit secukupnya. Tambang ke Seremban RM5.40. Masalah! Saat inilah aku kehabisan duit syiling! Seluk kocek, cuma ada 30 sen. Gabranya aku kerana jam sudah menunjukkan pukul 9.45 malam. Train terakhir semakin hampir! Dengan muka tebal, aku minta tolong orang yg sedang beratur di belakang aku. Tapi dia pun 2X5, sibuk mencari syiling. Mujurlah tiba2 ada seorang budak yang tak dikenali datang menghulurkan 10 sen. Semoga Tuhan membalas kebaikannya…
Akhirnya aku selamat sampai di stesen komuter Seremban hampir jam 11 malam. Kakak dan abang ipar berserta anak2nya datang menjemput.

Taklimat Penulisan
Jam 8.40 pagi, aku tiba di stesen komuter. Selepas membeli tiket, aku duduk menunggu seseorang di kerusi kosong. Mata terus liar memerhati seseorang yang hanya dikenali di alam maya. Sebentar kemudian, dia muncul. Itulah dia Dewi Sukma. Kak Dewi memakai baju kurung yang warna tanah dan bunganya hampir sama dengan baju aku. Sama citarasa! Kak Dewi dah senyum dari jauh. Tak sangka, dia boleh cam aku.
Dalam komuter, kami berborak panjang tentang dunia penulisan. Terasa masa bergerak pantas. Kami tiba di stesen UKM jam 9 lebih. Terus naik teksi hingga ke UKM. Malangnya kami salah tempat. Terpaksa berjalan. Aku cuma ikut saja Kak Dewi kerana aku memang tak boleh nak ingat tempat dalam bangunan.
Sudah ada beberapa orang menunggu di luar tempat taklimat. Mereka menyapa Kak Dewi, maklumlah Kak Dewi kan glamour di alam maya.
Sebentar kemudian Kak Aina sampai, kecoh mulutnya memberitahu yang Kalung diulas dalam Berita Harian. Terkejut beruk aku kerana aku tak menyangka secepat ini akan diulas. Kak Aina beri aku paper BH. Perasaan bercampur baur. Terharu namun segan pun ada. Alhamdulillah, komennya pisitif dan dapat 4 bintang (Patut Baca). Namun ada kesilapan iaitu pada nama bapa (mujur 1 perkataan je yg silap) dan Kuala Kangsar, Kedah. Alahai, Kuala Kangsar kan bandar diraja Perak…
Semangat memang berkobar-kobar nak terus menulis dan menulis bila dengar taklimat. Aku berminat dengan buku kecil (kisah teladan). Aku harap aku dapat menulis dan menghasilkan buku kecil sebelum hujung tahun.
Aku sempat dikenalkan Kak Dewi dengan beberapa orang bloggers yg aktif…aku hanya kenal nama mereka saja. Sempat juga aku berkenalan dengan Bikash Nur Idris (suka tengok lesung pipit dia bila senyum). Dengan Hana, dapat tahu serba sedikit tentang pemasaran dan bentuk penulisan. Salam perkenalan juga buat yang lain2… maaf, aku dah lupa nama.

Hi Tea di MPH 1 Utama
Pergi ke sana selepas taklimat bersama Kak Dewi. Forum sedang berlangsung ketika kami tiba. Ahli panel yang aku kenal nama hanya Nisah Haron saja. Bla…bla…bla…sebenarnya aku tak faham apa2. Maklumla cakap omputih. Sedar2 dah habis….
Kak Aina hantar aku dan Kak Dewi dihantar sampai stesen komuter Nilai.

Alamanda
Aku sampai awal dan sempat merayap dulu. Puas berjalan, aku duduk2 lepak di bangku kosong sebelum menerima sms dr Kak Dewi yg sudah sampai. Kami terus mengatur pertemuan. Kali ni baju dah tak sama. Kami ke Pizza kerana menyangka akan berkumpul di situ. Tapi sebenarnya dah bertukar tempat sebab Pizza penuh! Kami ke A&W di sebelahnya. Ada Kak Aina, Hana dan Busu Najib serta anaknya. Selepas makan, kami bergerak ke Central Court. Mujurlah ada gang (Kak Dewi). Perasaan segan dapat disembunyikan. Kak Dewi ajar banyak benda. Ada la juga yang datang ambil autograph. Mereka kata lihat ulasan novel aku kat BH semalam. Best friend aku masa di matrik dan u juga datang. Walaupun sibuk dengan kuliah PJJ, sempat juga dia datang untuk beri sokongan. Dia antara yang pernah baca Kalung dalam versi asal, tulisan tangan. Aku juga sempat melihat penulis2 KD yang lain spt Busu Najib, Alias Derais, Nabil, Hana Shahab, Ainin Naufal….Aku memang tak cam muka mereka, nasib baiklah ada Kak Dewi. Dia yg tolong bagitau.
3.30 petang aku bersedia nak undur diri. Tapi Kak Dewi tahan. 3.50 baru aku beredar.

Aku bertolak balik jam 7.00 malam dari Pudu. Di Pudu berlaku sesuatu yang buat aku jadi bingung, otak beku, kesabaran teruji dan sedikit trauma. Tapi dapat idea karang cerita dgn apa yg telah berlaku. Itulah hikmahnya agaknya.

Sampai di KK hampir jam 11 malam. Housemate datang jemput.

Akan Terbit - Nopen


Nopen pertama saya akan terbit tak lama lagi....
dengan tajuk SEBUAH KEPALSUAN...
Terbitan KarnaDya. Selain saya ada 5 lagi penulis
lain. Selamat Membaca!


5 Sahaja!

Jawapan tag istimewa untuk Kak Dewi

5 benda dalam beg
1. Dompet
2. Kunci motor, kereta dan rumah
3. Handset
4. Buku nota
5. Thumbdrive

5 benda dalam dompet
1. My Kad
2. Duit syiling dan kertas
3. Gambar
4. Lesen memandu
5. Kad perpustakaan awam

5 benda favourite dalam bilik
1. Laptop Acer
2. Kipas
3. Novel/majalah
4. Cenderamata
5. Cermin

5 perkara yang ingin lakukan
1. Menulis novel pelbagai genre
2. Bertemu dengan watak2 dlm novel sendiri
3. Bertemu sahabat pena dan kawan-kawan lama
4. Mengembara seluruh dunia
5. Menunaikan haji dan umrah

5 perkara yang sedang lakukan
1. Menaip
2. Termenung
3. Berangan
4. Dengar lagu
5. Gigit bibir

Selamat Hari Merdeka!

Tuesday, August 28, 2007

N3 BARU

Salam Semua...
Sekarang belum sempat letak N3 baru. Hujung minggu nanti baru sy letak, bersama gambar sekali. Banyak yg nak ditulis. Pertama tentang kenduri saudara yg sy hadiri, kedua pasal taklimat penulisan oleh KD di UKM, Hi-Tea DI 1 Utama, Review Kalung oleh Berita Harian, Alamanda, nopen, novel seterusnya, karnival prasekolah...dan seseorang yg istimewa...

P/s: tentu anda sdg mendengar lagu yg sdg berkumandang....terima kasih buat Kak Dewi yg telah mengajar saya...

Friday, August 17, 2007

BIG - Pangkor

Pada 7 hingga 11 Ogos, aku menghadiri kursus BIG di Pangkor Village. Kami bertolak dari IPIP sekitar jam 7.15 pagi. Seramai 79 orang yang menyertai kursus ini. Kami ke sana dengan dua buah bas. Tiba di jeti lebih kurang jam 12.15 tengah hari.

Setibanya di Pangkor, kami diberi makan sebelum mendirikan khemah masing-masing. Setiap khemah untuk 4 orang. Aku satu khemah bersama Ina, Suhaila dan Sarah. Kami bernasib malang kerana mendapat khemah yg rosak zip pintunya. Hari pertama tidak banyak aktiviti yg dijalankan. Hanya kawat kaki pada sebelah petang dan Latihan Dalam Kumpulan (LDK) pada sebelah malamnya. Kumpulan kami juga ditugaskan untuk menyediakan makan malam. Seksanya hendak memasak di tempat yang kurang kemudahan.

Bangun seawal jam 4.45 pagi kerana mahu berebut bilik air. Tambah-tambah lagi pelatih perempuan berkali ganda jumlahnya berbanding pelatih lelaki. Jam 9.00 kami bersiap sedia untuk mendaki bukit. Mujurlah musim kemarau jadi kami bebas dari sang pacat. Naik bukit turun bukit, akhirnya kami sampai ke tempat persinggahan di mana kami diperlukan untuk memasak maggie. 3 batang mancis diberikan. Mujurlah musim kemarau, jadi agak mudah hendak menghidupkan api. Perjalanan kami sejauh 7km. Kami tiba di kota Belanda sekitar jam 2 petang. Di kota belanda kami diberi nasi bungkus seblum bertolak balik ke khemah dengan van.
Pada sebelah petang dan malam, diadakan LDK sekali lagi. Bab ini aku lemah kerana aku tidak pandai berkomunikasi. So, aku lebih banyak diam... sorry ek! Malam tu aku tidur dengan lena kerana kepenatan. Bangun sedikit lewat iaitu jam 5 lebih. Mujurlah pelatih2 lain pun 2X5!

Hari ketiga... akiviti di dalam air. Mula2 kami diarahkan memakai jaket keselamatan. Kemudian kami diajar berenang. Selepas itu, aktiviti menyelamatkan orang lemas. Kemudian kami dibawa dengan bot ke tengah laut lalu dilepaskan seorang demi seorang dan diminta berenang sampai ke tepian. Fuh, seronoknya! Kemudian kami dibahagi kepada kumpulan kecil. Kami diminta membina rakit. Siap sahaja rakit, kami diarahkan berakit ke tengah laut sambil cuba mendapatkan botol plastik. Sebelah petang dan malam seperti biasa aktiviti LDK.

Hari keempat... hari terakhir. Hanya ada LDK. Kami diminta membuat refleksi. Tengah hari, kami berangkat ke jeti. Kami diberi masa bershopping selama sejam. Aku hanya beli t-shirt sebagai kenang-kenangan.

Sampai di maktab jam 5ptg. Sampai di kuala kangsar jam 7. Penat!

p/s: frust giler kerana terlupa bawa kamera! kenangan hanya tepahat di memori....

Monday, August 6, 2007

Aktiviti Sepanjang Ogos

Sepanjang Ogos ni bermacam aktiviti yang sudah dan akan saya lalui...
3/8 - Program Keibubapaan di sekolah. Aku bahagian Buku Program. Alhamdulillah, semuanya berjalan lancar.
4/8 - Temubual bersama Berita Harian. Bertolak dr KK jam 9.00 am dgn bas transnasional KK - KL. Ingat nak pergi semalam lg tapi tak sempat kejar waktu. Program keibubapaan selesai jam 7.00pm. So, hari ni baru bertolak. On the way, kakak ke dr Seremban call bgth yg kakak di Bangi terpaksa balik ke kg suaminya. Ada kematian. Cadang nak minta dia tolong hantar ke ofis KD. Call kakak di Semenyih. Nasib baik dia tak ada program lain dan sudi tolong aku. Memang kakak di Bangi dah call dia minta tolong hantar aku. Habis masalah tu. Sampai di Pudu jam 1.30pm. Terus naik LRT dan turun di Bandar Tasik Selatan. Tukar ke Komuter pula hingga ke stesen Kajang. Kakak datang jemput bersama suami dan anak2nya. Mula2 sekali pergi cari ofis KD dulu. Sekejap aje pusing dan jumpa (stop kejap. adik di kg call... buku CD dah sampai. Thanks k'dewi!) le ofis KD tapi sunyi sepi je. Pergi cari kedai makan dulu. Dah jamu selera, pergi surau. Lepas tu baru pergi ke ofis KD. Sampai tepal pukul 4.00. Wartawn BH, Cik Rosmalina pun sampai dlm masa yg sama, Mr, FJ perkenalkan aku dgn wrtawan kecil molek tu. Dalam hati hanya Tuhan yg tahu. Sesi temubual tu pun berlaku. Cik Rosmalina yg kurang sihat dah baca novel Kalung dan tanya serba sedikit latar belakang, pengalaman dan bla..bla... Dia pun harap Kalung ada sambungan.. Selesai temubual, tunggu pulak kedatangan photographer. Sebentar kemudian dia datang. Siap minta pose... alamak, malunya! Selesai semuanya, kita orang borak2. Sempat lagi dia org menyakat aku dgn soalan2 yg tak ingin didengar dan dijawab. Grrr!!! Bila wartawan dan photographer minta diri, aku pun call abg ipar. Sambil tu orak2 dgn FJ. Faham le sikit2 selok belok pemasaran...
Balik Semenyih. Malam tengok FFM Ke 20.
P/s : TQ KD krn tanpa kalian, temubual ni takkan berlaku.
TQ BH (sastera) krn sudi review novel saya
5/8 - Jam 2.30 naik bas kat Pudu dan bertolak ke KK. Sampai jam 5.45pm.
6/8 - Perasmian Bulan Kemerdekaan Peringkat Sekolah... Aku ditugaskan bahagian kuiz dan semuanya dah beres. lega!
7/8 - IPP Ipoh.
8/8 hingga 11/8 = Pulau Pangkor. Kursus BIG.
19 hingga 24/8 = Kursus Interaksi di IPIP, Ipoh.
25/8 - Hi tea MPH One Utama
26/8 - Promosi bersama KD di Alamanda, Putrajaya
31/8 hingga 2/9 - Yahoo!!!! Balik kampung!

Teluk Senangin vs Teluk Batik

Teringin nak ke Teluk Senangin dr dulu lagi. Selalu dengar cerita keseronokan pengunjung ke Teluk Senangin. Lagipun tak jauh sangat dr rumah...