Hanya PadaMu


Benarkah aku sudah melupai Hafid? Ah, kenapa aku harus membohongi diri aku sendiri? Kehadiran Izhan hanya melupakan seketika aku pada kenangan indah bersama Hafid. Hanya seketika. Bila kesunyian menjelma, Hafid tetap hadir dalam ingatannya. Sampai bila pun dia takkan mungkin dapat melupakan Hafid, kerana lelaki itulah yang telah mengajarnya erti cinta pertama. ~ Izhanie
“Teruslah membohongi diri awak. Saya akan tunggu dan lihat sampai bila awak sanggup
menipu perasaan sendiri.” ~ Izhan

Dia bersyukur jika Izhanie sudah berpunya biarpun jauh di sudut hati perasaan kecewa tetap
ada. Dia tidak boleh merebut cinta Izhanie kembali. Memang mereka ditakdirkan untuk
bersama, namun bukan dalam keadaan seperti yang diharapkannya. Hafid sedang belajar
menerima takdir yang telah tertulis. ~ Hafid

Akan aku pertahankan cinta pertamaku walaupun hati sudah mula goyah sejak kehadirannya
yang telah mengganggu minda dan perasaanku...

ILHAM PENULIS
Cinta sesuatu yang indah, sukar digambarkan dengan kata-kata. Cinta pada keluarga, cinta sesama insan, cinta pada pelajaran dan cinta pada ILAHI, mana satukah yang paling utama? Hadirnya tak tentu masa, malah mungkin terjadi di mana-mana. Hidup berbunga ceria, andai cinta sentiasa mekar. Hidup menjadi derita, andai cinta tak mampu ditangani sebaiknya. HANYA PADAMU terhasil dari pemerhatian penulis dengan apa yang sedang berlaku dalam dunia sekarang. Mungkin kita teralpa seketika andai hati sudah dikaburi perasaaan cinta sesama manusia, hingga terlupa tujuan kita lahir ke dunia. Tidak salah memiliki rasa cinta, namun biarlah berpada ~ Dannie Sofea



Comments

zurie81@blogger.com said…
Wah...sedap bahasa!!!! Sinopsis & ilham tu buat sendiri ke?

Popular posts from this blog

Pengembalian Lebihan Caruman KWSP

PERCUTIAN ATAS KAPAL - STAR CRUISE LIBRA

Cara Buka Akaun Perniagaan Maybank