Wednesday, September 24, 2008

Kuih Baulu

Walaupun di era sekarang muncul pelbagai jenis biskut moden, namun kuih tradisional kuih baulu tetap melekat di hati. Tiada tandingan! Kuih baulu sedap dimakan saja, lagi sedap kalau cicah dengan kopi panas masa bersahur! Fuh, slrppp..
Tiap-tiap tahun keluargaku tidak pernah lupa menyediakan kuih baulu kerana ia kegemaran seisi keluaraga. Anak-anak buah semua suka kuih ni. Kadang-kadang belum tiba 1 Syawal, baulu sudah licin kalau tak disembunyikan awal-awal. Semua hantu baulu!
Dua tiga tahun sebelum ini, kami menyediakan kuih baulu secara tradisional. Guna api, arang, sabut dan bekas zink serta acuan. Selesai bersahur, aktiviti memukul telur pun berjalan. Yang ni semua malas nak buat. So, kena bergilir. Maklumlah, aktiviti memukul telur atau menumbuk telur (loghat kg.ku) ni memakan masa yang lama. Tambah-tambah lagi kalau telur banyak, 20-30 biji. Penat woo... Pukul telur pulak dalam pasu (bukan pasu bunga tau). Guna alat khas. Tak tau panggil apa..lupa dah, yang berlingkar-lingkar tu. Dalam jam 9 pagi baru ler telur tu naik penuh pasu.
Sambil tu kena sediakan tempat membakar kuih baulu. Arang perlu dibakar. Dulu-dulu pakai tempurung dan sabut jer. Yang ni kena betul-betul seseorang yang pakar mengawal api. Api biar sederhana...arang yang membara, bukan api hidup tu. Panasnya memang tak tertahan. Maklumlah main api. Bekas zink tempat nak letak acuan kuah baulu pula perlu dilapisi dengan pasir. Bara api kena letak di bawah dan atas supaya kuih baulu masak dengan sekata. Petang baru siap.
Tapi sekarang guna ketuhar elektrik saja. Setkan suhu dan minit je. Senang. Telur pulak dipukul dengan gula menggunakan mesin je. Dulu kena buat di luar rumah, sekarang kat dalam rumah.
Ni resipi baulu turun temurun...sekati gula untuk sepuluh biji telur ayam saiz telur itik. Kalau telur ayam kecil, lebihkan sebiji dua. Tepung gandum secukupnya (kena goreng dulu hingga kekuning-kuningan). Kalau 20 biji telur, sediakan 2 kati gula. Begitulah seterusnya. Telur dan gula kena pukul betul-betul sehingga naik. Masukkan sedikit demi sedikit tepung dalam sebahagian telur dan gula yang dah dipukul (bancuhan cukup untuk satu atau 2 acuan yang nak dibakar). Masukkan dalam ketuhar.
Selamat mencuba!

Monday, September 22, 2008

Celoteh Ramadhan

Selasa lepas, 16 Sept 2008 selesailah sudah kursus BTN yang diadakan di Junjung, Kulim, Kedah. Pada awalnya kami dijangka mengadakan kursus di Balik Pulau. Namun disebabkan banjir, tempat kursus bertukar. Tak kisahlah. Janji cepat selesai. Kursus bermula petang Jumaat dan selesai tengah hari Selasa-5 hari 4 malam. Penatnya hanya Tuhan yang tahu. Selain IPIP, terdapat dua lagi istitut perguruan yang bergabung iaitu IPSAH, Sg Petani dan IPDA, Jitra. Keseluruhan peserta seramai 156 orang.
Kursus dimulai dengan pembentangan kertas kerja sebanyak 4 slot dan LDK 9 slot. Penatnya hanya Tuhan yang tahu. Bayangkan setiap hari kursus selesai jam 12 malam dan jam 4 pagi dah kena bangun untuk bersahur jam 5 pagi. Waktu untuk berehat memang tak ada langsung. Sudalah kursus diadakan di bulan puasa. Dugaan memang hebat. Aktiviti fizikal tetap dijalankan pagi dan petang. Syukurlah aku dapat melaluinya.
Aku ditempatkan di LDK11 dengan diketuai oleh fasilitator En. Idris atau Pak Deris yang baik hati. Aku sempat bertemu dengan seseorang yang minat membaca dan menulis novel tapi sekadar untuk simpanan sendiri. So, aku meniup semangat supaya dia menghantar karyanya di samping mempromosi novel-novelku. Alhamdulillah, dia sudah mendapatkan Kalung dan puas hati membacanya. Dia cuba mencari Hanya PadaMu tapi tiada. Kakak aku juga sudah beberapa kali ke kedai buku mencari novel terbaru aku ni tapi tak jumpa-jumpa juga.
Rabu, 17 Sept aku bertolak balik ke kampung. Bercuti raya awallah aku. Gembiranya tak terkira. Sehingga mendapat surat lantikan barulah aku akan kembali ke sekolah. Sedih juga meninggalkan rakan-rakan satu kursus. Hampir sebulan kami bersama (kalau diikutkan sudah 1 thn setengah tapi kami berjumpa hanya ketika cuti). Entah bila kita akan bersua lagi.
Memandangkan aku punya banyak masa, jadi di kesempatan ini aku gunakan masa terluang untuk membuat biskut. Dah dua jenis biskut siap; biskut arab dan biskut kelapa. Aku cari resipi yang mudah jer tetapi sedap. Hehe... Oh ya, aku dah terima dua kad raya. Terima kasih buat Buku Prima dan Dewi Sukma. Tunggu balasannya.
Kerja menulis aku hentikan dulu. Masa untuk merehat minda sekarang. Lepas raya baru aku akan mula menulis.

Sunday, September 7, 2008

Ramadan, Syawal dan Inai

Ramadan bulan yang memang aku tunggu-tunggu selain Syawal. Keseronokan berbuka puasa, bertarawih, moreh, suasana bersahur, bertukar juadah, bershoping raya, mendengar lagu raya, menyediakan biskut raya, menghias rumah dengan lampu kelip-kelip, bermain bunga api dan mercun, menerima dan menghantar kad raya, memakai inai adalah antara aktiviti-aktiviti yang tentunya tak ada di bulan-bulan lain. Indahnya Ramadan dan Syawal. Dan ketika inilah keluarga besarku yang seramai 27 orang (kini tinggal 25) akan berkumpul. Saat berkumpul akan keluarlah memori-memori lalu yang manis dan kelakar dan dikongsi bersama.
Tak dapat dinafikan suasana berpuasa dan beraya dulu dan sekarang memang jauh bezanya. Namun ada lagi amalan-amalan yang masih dikekalkan di kampungku, antaranya bertukar juadah dan berinai. Cerita pasal inai teringat masa pakai inai dulu-dulu. Biasanya kami pakai inai malam raya. Petang tu pergilah ramai-ramai dengan kawan-kawan kutip daun inai kayu. Di kampungku ada dua jenis inai yang kami gelar iaitu inai kayu dan inai air. Ini air ni senang nak lumatkan dan inai kayu susah sikit. Tapi kesannya lebih kuat pada inai kayu. Sambung cerita semula.. setelah dikutip inai kayu (biasanya kami survey dulu pokok inai kayu kepunyaan siapa yang paling ber'kuasa' memerahkan jari-jemari, kemudian baru minta izin dan..serbu) lebih kurang satu plastik, kena bersihkan dulu dan rendamkannya supaya senang ditumbuk. Malam mulalah menumbuk (zaman budak-budak, so ada masa banyak). Nak menumbuk tu seksa ler sikit dan ramai yang tak sanggup nak hadapi langkah ni (sebab tu agaknya dicipta inai serbuk, terus bancuh jer). Ketung-ketang menumbuk. Ada juga yang menggiling. Lebih kurang jer penatnya. Sambil tu keluarkan urat-urat daun inai. Dan ada beberapa tips untuk menambahkan keberkesananaannya memerahhitamkan jari-jemari. Masukkan nasi putih (seketul kecil jer). Boleh juga masukkan gambir. Tips ni diperturunkan turun-temurun so kita ikut jer la. Tumbuk sekali nasi dan gambir tu. Bila dah betul-betul lumat (laik loghat kg.ku) baru pakai di jari. Kena ada tukang pakai dan yang dipakaikan. Tukang pakai ni kena ada kemahiran dalam menyalut dan mengemaskinikan inai di jari supaya tidak comot. Setelah siap (biasanya pakai semua jari) diikatkan pula dengan plastik pada setiap jari yang bersalut inai. Kena ikat dengan kemas, tidak terlalu ketat dan tidak terlalu longgar. Masa ni 'kuasa' inai dan mula terasa menggigit-gigit jari. Kalau kuat itu tandanya kesan kemerahannya kuat (pd pendpt kita org masa kanak2 dulu ler). Kalau ada inai yang lebih dalam lesung tu, ditepek pula di tapak tangan. Ada buat huruf pangkal nama, ada yang letak bulat dan yang kreatif lagi buat macam-macam bentuk kat tengah tapak tangan tu. Biasanya aktiviti memasang inai ni siap lewat malam so terus masuk tidur la. Biasanya juga dipakai malam raya. Tak boleh pakai di siang hari kerana kononnya kalau ayam hitam nampak jari berbalut inai tu, nanti inai tak merah. So, kalau ada yang pakai awal-awal siang hari sehari sebelum raya tu maka berusaha keraslah dia menyembunyikan tangannya dari dilihat sang ayam berbulu hitam. Kelakar betul. Masa dulu memang percaya 'kuasa' ayam hitam sepertimana percayanya 'kuasa' kucing hitam yang mampu membangkitkan mayat jika kucing hitam melompat atas mayat. Kembali ke cerita inai... pagi hari raya, tentulah bangun awal. Selain nak bersiap raya, salah satu sebab bangun awal sebab nak tengok jari merah ke tak. Dulu-dulu mandi di sungai (cerok, logat kg.ku). So, masa di cerok tu bertemulah dengan rakan-rakan lain dan masing-masing menayangkan jari mereka yang merah hitam pekat dan mengecut. Yang inainya keoren-orenan tu sedikit muncung tapi tetap gembira nak sambut raya.
Itulah serba sedikit memori inai... walau raya lambat lagi, sekadar nak berkongsi cerita apalah salahnya. Ada kesempatan, akan kucoretkan pula memori lain di malam raya ketika bekalan elektrik masih belum ada serta pelita dan lampu gasolin menjadi cumber cahaya yang utama. Aku dapat melalui zaman 'kegelapan' ini selama hampir 10 tahun. So, sempatlah aku berpuasa dan beraya dalam dua suasana yang berbeza.

Kenduri Berhidang

Semalam, 11/8/2018 keluargaku buat kenduri doa selamat / kesyukuran sebab my sis dapat kerja (tukar perkhidmatan actually). Nak buat memang ...