Impian Bergelar Penulis 2

Awal tahun 2004, aku ternampak iklan dalam majalah (Remaja kalau tak silap) tentang pencarian penulis2 baru... Hati berbunga-bunga apabila membaca iklan tersebut. Syarat2 manuskrip turut disertakan. Walaupun mereka cuma inginkan 250 m/s shj, tapi sudah terasa berat. Setakat ini manuskripku hanya 100 lebih sahaja m/s. Manalah aku reti karang cerita setebal yg mereka inginkan. Lalu aku hantar email kpd syarikat penerbit bertanyakan tentang pengecualian m/s. Namun mrk tetap dgn keputusan mrk krn menurut mereka pembaca skrg suka membaca novel yg tebal2.
Semangat nak jadi penulis dan melihat karya terselit di rak kedai buku begitu tinggi, jadi aku tambahkan apa yang patut pada karya yang memang sedia ada tersimpan dalam komputer. akhirnya berjaya juga melepasi angka 250. Tak sangka aku mampu melakukannya! Selesai semuanya (setelah baca berulang kali) barulah aku print. Terharu sangat bila selesai print semua m/s. Tersenyum2 sorang aku masa tu. Bangga siot! Maklumlah inilah pertama kali aku menghasilkan manuskrip. Selesai print kena semak jika ada kesalahan ejaan pulak. Memang ada pun. Kemudian aku bawa ke kedai untuk binding. Selesai semua aku ke pejabat pos. Sementara menunggu keputusan penilaian, aku cuba hantar cerpen ke sebuah majalah. Cerpen yang aku karang semasa aku masih belajar. Kiranya terperap beberapa tahun.
Dua bulan sudah berlalu. Tiada khabar dari syarikat penerbit sedangkan di dalam iklan tercatat yang mrk akan memaklumkan keputusan penilaian dalam tempoh dua bulan. Aku terus sabar menunggu. Bulan ke3, aku email bertanya berkenaan manuskrip aku tu. Tiada balasan. Sedih. Kecewa pun ada. Risau juga takut ditipu.
Tup tup aku mendapat panggilan telefon. Mereka memaklumkan persetujuan untuk menerbit karya pertamaku itu. Dari Secret Admirer (tajuk manuskrip aku tu) mereka ubah kepada Ku Milikmu. Ah, tak kisah. Janji terbit. Itu sahaja yg aku fikirkan masa tu. Janji mereka, Ku Milikmu akan diterbitkan pada bulan 11, 2004. Satu jangka masa yang lama untuk menanti saat itu tapi aku tetap berpuas hati kerana manuskrip pertama aku diterima.
Mulai sat itu aku menghitung hari....
Kemudian, tanpa di sangka aku mendapat panggilan telefon dari majalah Dara.Com. Mereka mahu kepastian andai cerpenku pernah diterbitkan sebelum ini. Tentulah tidak. Mereka mahu menerbitkan cerpenku bulan 10 (kalau tak silap). Ya Allah, gembiranya hatiku tak terkira masa tu. Semangat menulis pun semakin berkobar-kobar. Sebaik sahaja majalah bulan 10 diterbitkan, aku segera membelinya di kedai buku. Bila melihat karyaku dan nama pena tertera di situ, perasaan di dalam hati sukar digambarkan...
Hari berganti minggu dan minggu berganti bulan... November menjelma jua. Namun apa yang kuharapkan tidak seindah mimpi...

Comments

best baca crita nih...moga2 jadi teladan bg yg baru nak bermula...semangat...semangat
kak baca siri saru hari tu ada persamaan dgn diri kak. siri ini pula bab cerpen tu sama pnglaman kita :)
zahida zarkasi said…
ustaz mus'ab
memang itulah harapan saya..nak menyuntik semangat buat bakal penulis.. Insya Allah

Kak zalisa,
ye ke? tak sangka.. hehe..memang indah bila terkenang saat nak bergelar penulis..

Popular posts from this blog

Pengembalian Lebihan Caruman KWSP

Cara Buka Akaun Perniagaan Maybank

PERCUTIAN ATAS KAPAL - STAR CRUISE LIBRA