Promo MDIC : BAB 2



BAB 2
            “Kenapa dengan kau ni? Macam tak sihat aje,” tegur Suhaila.
            “Muka aku macam orang tak sihat ke?”
Ayra meraba pipi dan dahinya. Cepat-cepat dia menghadap cermin bulat atas meja. Dia membelek-belek wajahnya. Nampak biasa saja!
            “Lain macam aje kau sejak petang semalam. Tapi aku takut nak tegur. Kau ada masalah ke?”
            Suhaila dapat membaca reaksi Ayra yang tampak kurang bercakap sejak petang semalam. Dia juga asyik mengelamun, seolah-olah ada sesuatu yang sedang mengganggu fikirannya.
            “Tak adalah. Aku okey apa.”
Ayra membetulkan selendang yang dipakai. Beg galas dan fail atas meja segera dicapai.
            “Jomlah. Dah pukul 7.30 ni.”
Ayra terus menuju ke muka pintu, enggan mengulas komen yang baru keluar dari mulut Suhaila. Walaupun mereka baru saja kenal, hanya beberapa bulan sahaja, namun Suhaila sudah pandai meneka apa yang bermain jauh di sudut hatinya. Suhaila seolah-olah tahu yang dia sedang menyembunyikan sesuatu.
            Suhaila cepat-cepat menyapu gincu di bibirnya yang mungil.
“Tunggu aku kat luar.”
            Ayra menarik daun pintu. Matanya terus melekat pada pintu bilik yang bertentangan dengan biliknya. Pintu bilik penghuni di hadapan dan di kiri tertutup rapat.
            Ayra menyandar di dinding konkrit asrama. Fail kemas dalam pelukan. Matanya terpejam rapat. Sepotong ayat yang mengganggu hati dan perasaan terus berlegar di kepala. Siapakah yang menghantar komen tersebut? Ayra terus berteka-teki. Dia menggigit bibir. Langsung tak boleh meneka pengirim komen misteri itu.
            Bingung! Semalaman dia sukar tidur memikirkan komen tersebut!
Ayra tidak mampu menolak ke tepi atau membiarkan sahaja komen tersebut. Dia telah cuba untuk tidak mengingati komen tersebut namun gagal. Sebaik terbaca komen tersebut, dia cepat-cepat memadamkannya dan terus menutup komputer riba. Keresahan bermain di fikiran. Dia terus meninggalkan tepian tasik dan kembali ke asrama.
            Sampai sahaja di bilik, Ayra terus merebahkan diri atas katil. Rakan sebiliknya, Suhaila masih belum pulang. Suhaila dan rakan-rakan yang lain ke pasaraya Giant berhampiran The Lost World Of Tambun untuk membeli barang keperluan. Elaun baru masuk. Kursus interaksi pula baru bermula. Selama dua minggu semua guru LPBS (Latihan Perguruan Berasaskan Sekolah) akan berkampung di institut perguruan ketika semua guru-guru dan murid-murid sedang menikmati cuti persekolahan.
            Terasa kepala otaknya seperti hendak pecah memikirkan komen yang melampau itu. Dia amat berharap pengirim komen tersebut tersilap menghantar komen ke blog Mawar.
            Ayra menghela nafas berat.
            “Eh Ayra, mengantuk lagi ke?” sapa Aisyah yang menghuni bilik bertentangan.
Aisyah tertunduk-tunduk di muka pintu. Dia sedang menyarung kasut. Calon-calon guru tidak boleh memakai kasut sembarangan. Mereka harus memakai kasut yang bertutup depan dan belakang.
            Mata Ayra terus terbuka.
            “Tak adalah. Saja berangan. Dira dah siap?”
            “Tengah bersolek lagi tu ha... Ila?”
            “Nak siap dah. Kejap lagi keluar la tu.”
            “Eh, Iqa dah bangun ke?” soal Aisyah.
            Ayra mengangkat bahu. Matanya tertancap ke pintu bilik Syafiqah yang tertutup rapat. Syafiqah tidak mempunyai teman sebilik. Dia lebih suka duduk seorang diri.
            Aisyah terus mengetuk pintu bilik Syafiqah.
            “Sekejap!” jerit Syafiqah dari dalam bilik.
            “Tengah bersiap la tu.”
            “Dia memang ambil masa ke bila bersiap?” soal Aisyah.
            “Kadang-kadang.”
Selama lebih kurang empat bulan tinggal serumah dengan Syafiqah, Ayra memahami serba sedikit teman serumahnya itu. Syafiqah lemah-lembut orangnya. Bila melakukan sesuatu, dia memerlukan masa yang panjang. Mandi berjam-jam, bersiap pun berjam-jam, nak menyiapkan tugasan lagi lama masa yang diambil.
Ayra dan Syafiqah menyewa rumah di Taman Bunga Raya, Kuala Kangsar. Mereka mengajar di sekolah yang berlainan. Ayra mengajar di sebuah sekolah di Padang Rengas, manakala Syafiqah pula mengajar di Lubuk Merbau.
Di asrama, mereka tidak tinggal sebilik. Ayra lebih selesa tinggal dengan rakan sebilik yang telah ditentukan sejak mula-mula mendaftar pada bulan Mac yang lalu iaitu Suhaila. Syafiqah pula memang tidak berteman sejak mula lagi.
            “Kak Ayra, Kak Aisyah, maafkan Iqa, Iqa terlambat.”
Syafiqah tercegat di pintu. Kasut hitam berkilat tergantung di tangan kiri.
            “Ada lagi orang lambat daripada kau Iqa.”
Aisyah mengerling ke biliknya. Dia sebilik dengan Nadira.
            “Hoi, kutuk aku ke?”
Nadira tercegat di muka pintu bersama sepasang kasut Cinderella kesayangannya. Kasutnya yang bertatahkan batu permata itu mengalahkan kasut pengantin.
            “Bukan kutuk, tapi kami sedang puji. Cantik kau hari ni! Vouge! Dah tak macam nak ke kuliah dah.”
Mulut Aisyah boleh tahan lancangnya. Dia suka mengenakan Nadira.
            “Dah macam lecturer kita, Dr. Kamelia. Kelas gitu!” usik Suhaila.
            “Kalau tak bersolek, rugi pulak alat make up yang aku beli ribu riban tu.”
            Aisyah mencebik. Ayra senyum-senyum. Komen misteri lenyap sekejap dari kepalanya. Dia bersyukur kerana dipertemukan dengan rakan sekelas yang satu kepala. Suhaila, Aisyah, Nadira dan Syafiqah adalah teman rapatnya.
            Ayra dan Aisyah berjalan menuruni anak tangga, diikuti Suhaila, Nadira dan Syafiqah. Bilik mereka di aras tiga, blok C. Sampai sahaja di tempat parkir, Nadira terus menekan alarm keretanya.
Toyota Rush dihadiahkan oleh ibunya kerana dia bersetuju untuk mengikuti kursus LPBS. Ibunya berharap sangat agar dia menjadi seorang pendidik. 
Nadira sebenarnya langsung tidak berminat hendak bergelar seorang pendidik. Dia lebih suka dengan pekerjaan glamour seperti menjadi model atau pramugari. Namun hasratnya dibantah keras oleh orang tuanya. Dia dipaksa menjadi guru sandaran tidak terlatih dan seterusnya diserap ke jawatan tetap dengan mengikuti kursus di institut perguruan ketika cuti sekolah.
            Nadira memandu keretanya menuju ke kawasan kafeteria. Dia memarkir keretanya di bawah sepohon pokok. Lima orang gadis melangkah menuju ke kafeteria untuk bersarapan.
            “Diam saja Kak Ayra. Kenapa?” soal Syafiqah yang muda setahun darinya.
            “Err... tak ada apa-apa.”
Ayra mengukir senyum hambar. Dia belum bersedia hendak menjawab soalan yang diajukan oleh Syafiqah secara tiba-tiba itu.
            “Tadi aku dah tegur,” balas Suhaila. “Sejak semalam Si Ayra ni diam saja. Macam ada masalah besar je.”
            “Aku tak apa-apalah.”
Ayra beratur. Dia mencapai piring untuk mengisi kuih.
            “Kalau ada masalah, ceritalah pada kami. Jangan segan. Walaupun kita semua baru kenal, tapi kita kan dah macam adik-beradik.” Ujar Aisyah.
            “Betul cakap Aisyah. Jangan pendam masalah. Lebih baik diluahkan. Mana tahu kami semua dapat membantu.” Sokong Suhaila.
            “Terima kasih semua. Aku hargai bantuan korang semua. Buat masa sekarang memang aku tiada masalah. Cuma, aku penat sikit. Hari Ahad sampai sini, Isnin dan mula kuliah. Barang-barang masih dalam beg. Tak sempat nak susun dalam almari lagi.”
            “Tapi sempat lagi pergi online tepi kolam,” usik Suhaila.
            “Kat sini internet free. Sebab tu aku tak boleh lepaskan peluang.”
            “Peluang untuk chatting dengan pakwe,” sampuk Aisyah.
            “Isy tak adalah... mana aku reti nak chatting.”
Ayra cepat-cepat isi dua biji karipap dan memesan teh tarik lalu terus ke meja makan yang masih kosong.
            Sebentar kemudian Suhaila dan Aisyah memenuhi tempat kosong.
            “Oh ye, hujung minggu ni kenduri kahwin kakak aku. Korang semua kena datang tau.”
Nadira yang baru tiba dengan nasi goreng menjemput rakan-rakan ke rumahnya.
            “Penang... jauh tu. Kau nak pergi ke?” Aisyah memandang tepat ke wajah Ayra.
            “Aku ikut je.”
            “Kalau nak pergi, kena bertolak awal sehari. Penang tu jauh.”
Suhaila memberi cadangan.
            “Ish, tak jauhlah. Tapi, kalau korang nak datang awal, aku lagi suka. Korang tidurlah kat rumah aku. Jangan risau, rumah aku tu banyak bilik kosong.”
            “Tapi bila kenduri, bilik kosong mesti penuh dengan saudara mara kau. Eh Iqa, kau orang Kedah, kan? Jauh tak rumah kau dengan rumah Dira.”
            “Dekat je. Kak Dira kat Butterworth, Iqa kat Kulim. Kalau korang nak duduk rumah Iqa pun apa salahnya. Hari Ahad tu Iqa suruh abang Iqa hantar kita ke rumah Dira.”
            “Okeylah Dira. Kalau tak ada apa-apa, kami datanglah nanti,” ujar Suhaila.
            ‘Tidur di rumah Iqa?’ Ayra menghela nafas berat. Dia tidak suka bermalam di rumah orang.
            

Comments

Popular posts from this blog

Pengembalian Lebihan Caruman KWSP

Cara Buka Akaun Perniagaan Maybank

PERCUTIAN ATAS KAPAL - STAR CRUISE LIBRA