Monday, January 16, 2012

Menjejak Memori

SEDUTAN MENJEJAK MEMORI

DIA handsome gila! Badannya taugh, tentu selalu pergi gym.” Gadis berambut perang itu terus memuji lelaki idamannya.
Terasa ingin sahaja Elisa menekup telinga rakan serumahnya itu. Namun pasti sahabatnya itu akan terasa. Jika dia bertindak begitu, tak beradab namanya. Tetapi telinganya sudah letih mendengar puji-pujian yang dilemparkan kepada kapten bola sepak kolej. Lelaki itu memang bertuah. Baru sahaja mendaftar di kolej sejak dua bulan yang lalu, sudah diberi kepercayaan untuk mengemudi pasukan bola sepak Kolej Indera Jaya.
“Dia bukan saja hebat dalam bidang pelajaran malah juga dalam bidang sukan. Bayangkan, baru dua bulan dia di sini, dia dah diberi kepercayaan untuk menjadi kapten bola sepak. Minggu lepas, dia telah mengharumkan nama kolej kita. Dia berjaya menjaringkan dua gol untuk membantu pasukan memenangi pertandingan bola sepak antara kolej.”
Cerita yang sama diulang-ulang lagi. Ingin sahaja Elisa menjerit pada gadis yang tak henti-henti berbicara tentang kapten bola sepak itu supaya menghentikan saja siaran ulangannya itu. Telinga Elisa sudah sakit. Telinganya juga sudah jemu mendengar. Sekali dua, dia tidak kisah. Ini sudah berpuluh kali. Dia juga ada kerja lain, bukan setakat menjadi pendengar saja. Tugasannya masih bertimbun yang belum siap. Sama juga dengan Aliya. Bezanya, Aliya ramai kawan. Dia boleh minta tolong atau upah sesiapa sahaja bagi menyiapkan tugasannya. Terutama kawan-kawan lelakinya. Soal duit, Aliya tiada masalah. Elisa pula lebih suka bersikap jujur pada diri sendiri.
“Setahu aku, dia masih single. Peluang aku untuk mendekatinya masih cerah.” 
Aliya menaruh harapan tinggi. Itulah matlamatnya kini. Hati Rifqi harus dimiliki.
Elisa menggeleng. Aliya sudah sangkut dengan rupa paras Rifqi, lelaki yang entah bagaimana rupanya. Elisa tidak pasti sama ada dia pernah bertemu lelaki itu. Mungkin mereka pernah bertembung. Selama ini dia hanya mendengar nama lelaki itu sahaja dari mulut Aliya yang sudah gila bayang. Hebat sangatkah Rifqi sehingga membuatkan Aliya dan para pelajar perempuan tergila-gilakannya? Sana sini orang bercakap pasal Rifqi. Namanya naik mendadak kerana berjaya membawa pasukan bola sepak kolej ke mercu kejayaan.
“Eh, Elisa! Kau tolong aku boleh tak?”
“Tolong? Kau ada apa-apa masalah ke?” Elisa sedikit tersentak.
“Aha... aku ada masalah besar.”
“Masalah besar?”
Berkerut kening Elisa. Setahunya, Aliya memiliki segalanya. Dan gadis itu tidak pernah ditimpa masalah besar.
“Kena saman?” duga Elisa. 
Aliya selalu kena saman kerana memandu laju dan melanggar lampu isyarat. Dalam sebulan, sekurang-kurangnya sekali dia akan melakukan kesalahan jalan raya. Tapi itu bukan satu masalah buat Aliya kerana dia mampu membayar denda andai dikenakan dua kali ganda sekali pun. Ibu bapa Aliya bukan orang sembarangan. Bapanya berpangkat Tan Sri.
“Bukan... ni, masalah di sini.” Aliya meletakkan tangannya di dada.
“Kau....”
Bicara Elisa terhenti apabila pintu terkuak. Maria dan Laili melangkah masuk. Kedua gadis itu menghadiahkan senyum hambar lalu melangkah masuk ke dalam bilik utama. Elisa dan Aliya tidak begitu rapat dengan Maria dan Laili walaupun tinggal serumah. Jurusan yang berlainan membuatkan mereka tidak rapat. Elisa lebih rapat dengan Aliya walaupun usia mereka berbeza. Aliya muda dua tahun darinya. Tetapi mereka berada di semester yang sama, iaitu semester kedua tahun pertama. Elisa lambat mendaftar kerana dia terpaksa membuat persiapan sebelum bergelar pelajar.
“Kau ada masalah kesihatan?” Elisa menyambung pertanyaannya.
“Kau ni... lambat benar nak fahamlah!” rungut Aliya. “Aku dah jatuh cinta pada Rifqi. Setiap malam aku mesti termimpikannya. Tolonglah aku Elisa.... sehari kalau tak menatap wajahnya aku tak boleh hidup. Aku jadi gila bayang. Tolonglah aku Elisa....”
Tak guna! Kutuk Elisa. Jantungnya masih berdegup kencang kerana menyangka Aliya menghadapi masalah besar.
“Aku tak boleh buat apa-apa kalau soal tu. Kau sendiri yang kena luahkan pada Rifqi.”





p/s : novel ni boleh beli dr saya k :)

No comments:

Salam Lebaran 1439 Hijrah

Masih dalam mood raya kan... Ok I nak wish Selamat hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir dan Batin buat rakan2 blogger semua....