Skip to main content

PROMO MAK DATIN ISTERI CIKGU : BAB 7 & 8


BAB 7
            Tiba sahaja di bawah, Dean sudah tercegat di luar pagar blok asrama perempuan.
            “Aku mesej Dean, ajak dia join sekali. Dia kan sorang. Member dia semua balik.”
Terang Aisyah sebelum Ayra membebel. Kalau Ayra tahu Dean ikut sekali, pasti gadis itu akan menolak. Kata Ayra, dia malas nak rapat dengan Dean. Rimas dia sebab Dean layan dia lebih-lebih. Esok, mereka berdua akan ke Pulau Pinang. Aisyah berharap Dean dapat menggunakan kesempatan itu untuk menawan hati Ayra.
            Aisyah dan Suhaila sengaja mempercepat langkah, membiarkan Ayra beriringan dengan Dean.
            “Sayang, kenapa jalan lambat sangat?”
            Sayang lagi! Ayra merengus! Tak suka dengan panggilan tersebut.  
            Aisyah dan Suhaila tersenyum-senyum mendengar panggilan Dean. Ayra pulak terus mencerlung tajam ke wajah Dean yang selamba itu. Geram hatinya dengan panggilan ‘sayang’. Dia sudah memaklumkan pada Dean yang dia tak suka Dean memanggilnya dengan panggilan ‘sayang’. Kalau Dean panggil semua gadis dengan panggilan ‘sayang’, Ayra tak adalah kisah sangat. Tapi, panggilan tersebut hanya untuk dirinya.
            Tik, tik! Mesej masuk lagi.
Ayra malas hendak membacanya sekarang. Dia sudah dapat mengagak, mesej tersebut pastinya dihantar oleh pengirim misteri. Biarlah! Ayra malas hendak ambil peduli soal mesej tersebut buat masa sekarang. Masa sekarang adalah masa bersama Dean, Suhaila dan Aisyah. Dia tak mahu diganggu. Kalau mesej tersebut dibaca sekarang, tentu otaknya hanya akan memikirkan isi kandungan mesej tersebut.
            Mesej kedengaran lagi dan lagi.
            Ayra rimas!!!
            “Bacalah mesej tu. Dari keluarga kau agaknya.”
Dean sejak tadi perasan dengan mesej yang bertalu-talu masuk. Isyarat mesej tersebut kedengaran dari telefon bimbit yang berada dalam genggaman Ayra. Tapi Ayra buat tak tahu saja dengan mesej yang diterimanya. Dean sempat bilang, ada lima mesej yang masuk. Mesej pertama masuk ketika mereka sedang berjalan, dan mesej yang kelima masuk ketika mereka sudah melabuhkan punggung di kafeteria.
“Bacalah mesej tu Ayra.”
Aisyah menyokong cadangan Dean.
            Ayra menyesal kerana tidak tukar profile telefon bimbitnya kepada ‘silence’. Mahu tak mahu terpaksa juga dia akur dengan permintaan Dean dan Aisyah.
            ‘HIDUP KAU AKAN MERANA! KAU AKAN TERIMA BALASAN TAK LAMA LAGI!’
            ‘SEJAUH MANA KAU MELARIKAN DIRI, KEJAHATAN YANG KAU LAKUKAN AKAN SETIA MENGEKORI.’
            ‘KAU TAK LAYAK MILIKI KEHIDUPAN!’
            ‘BERTAUBAT SEBELUM TERLAMBAT!!!’
            ‘HIPOKRIT!!!’
            Ayra menghela nafas dan memadam semua mesej dari pengirim yang tak dikenali itu. Sakit, benci dan marah silih berganti. Dia cukup bengang dengan pengirim mesej tersebut yang berani dari jauh.
‘Cuba tunjuk diri kau sekarang! Aku tak takut hendak bersemuka dengan kaulah!’ Ayra mengutuk dalam hati. Panas hatinya dengan sikap manusia yang berani dari jauh.
Ayra tak takut kalau diajak berhadapan. Dalam hal ini, dia yakin dia tak bersalah. Dia hanya melakukan tindakan yang dirasakannya betul ketika itu. Biarlah dia dituduh dengan bukti-bukti yang kukuh sekali pun, Allah tahu siapa di pihak yang benar.
Dia tidak berniat hendak membunuh. Dia hanya mempertahankan diri.
            “Maaf kalau aku ni jadi penyibuk. Er... mesej dari siapa?”
            Dean mengajukan pertanyaan bila dilihatnya wajah Ayra bertukar kelat sebaik sahaja membaca mesej. Ayra macam ada masalah. Dialah orang pertama yang akan menghulurkan bantuan andai Ayra sedang dalam kesempitan.
            “Dari Maxis... keluarga pun ada... kawan ada... semua ada.”
            Balas Ayra dengan nada acuh tak acuh. Dia leka memerhati Aisyah dan Suhaila yang sedang memesan makanan di kaunter.
            “Teman lelaki pun ada?” usik Dean, sengaja ingin menduga.
            “Menggada-ngadalah kau ni. Teman lelaki aku kan buta, pekak dan bisu, mana reti nak bermesej.”
            Ayra sedaya upaya menceriakan hati. Dia mahu keadaan kembali normal.
            “Ye lah tu... silap haribulan kata-kata kau tu jadi kenyataan. Ha, siapa nak jawab nanti?”
            “Aku buat lawak jelah. Kau ni, ambil serius pulak!”
            “Dah lebih dari tiga kali dah kau cakap teman lelaki kau tu buta, pekak dan bisu. Aku cuma nak ingatkan kau je.”
            “Maaf, aku tak bermaksud pun. Kau pun satu, dah tahu aku tak ada teman lelaki, masih nak usik aku dengan soalan macam tu lagi.”
            “Maaf sayang, abang cuma nak tahu jer, gadis ayu sebelah abang ni sebenarnya dah berpunya atau belum...”
            Ayra tarik muka. Memang mengada-ngada betullah! Dean tersengih. Ayra hanya mampu menggeleng kepala. Berusaha keras macam mana pun, Dean takkan dapat memilikinya.            


BAB 8
            “Pukul berapa kau dan Dean nak bertolak ke Butterworth?”
            “9.30 pagi ni. Dean kata, dalam dua ke tiga jam sampailah. Jomlah ikut sekali.”
            Ayra terus memujuk Suhaila yang sedang sibuk membetulkan cadar. Dia rasa tak sedap hati jika hanya dia dan Dean sahaja yang menghadirkan diri ke kenduri kahwin kakak Nadira. Gadis itu turut menjemput rakan-rakan sekelas yang lain. Kalau mereka datang, pasti mereka akan terkejut bila melihat dia dan Dean datang bersama. Bertambah yakinlah mereka yang dia dan Dean menjalin hubungan istimewa.
            “Eh, tak mahulah!”
Suhaila menggeleng-geleng kepala dengan dahi berkerut. Dia menepuk-nepuk bantal kekabu, membuang habuk-habuk yang melekat.
            “Dira dah pesan kat aku awal-awal lagi suruh kita semua pergi. Siap pesan suruh kita bawa teman masing-masing lagi tau. Dia tak kisah kita nak bawa sesiapa pun. Tunang, teman lelaki, adik, abang, mak, ayah semua dia jemput.”
Ayra terus memujuk. Dia berharap sangat Suhaila tak jadi berjumpa tunangnya dan seterusnya dapat menyertai dia dan Dean ke utara.
            “Maksud Dira tu, teman lelaki la. Teringin sangat dia nak tengok tunang Ila, boyfriend aku.”
Aisyah yang berdiri di muka pintu menyampuk. Dia melangkah masuk lalu terus duduk di kerusi Suhaila.
            “Eh, ke situ pulak. Dia tak sebut pun teman yang kita kena bawa tu seharusnya seorang lelaki.”
Ayra membetulkan tudung. Untuk ke majlis kenduri, dia mengenakan selendang dan baju kurung bunga-bunga kecil. Baju kurung tersebut baru dibelinya sebulan lepas. Dia membeli baju kurung siap jahit. Sejak melangkah ke alam pekerjaan, dia memerlukan banyak baju kurung. Dibelinya sedikit demi sedikit. Baju kurungnya sudah ada sepuluh pasang.
            “Hmm... yelah tu. Aku dan Ila satu rumah dengan dia. Kami faham sangat la dengan perangai dia tu. Tak boleh orang lebih sikit dari dia.”
            “Aku no komen. Setakat yang aku kenal, dia kira okey la. Sesuai untuk dibuat kawan. Suka membantu. Tak kedekut.”
            Ayra memberi komen dari sudut pandangan positif. Nadira memang gadis yang suka membantu. Kalau dia tak faham sesuatu, Nadiralah tempat dia bertanya. Nadira tak lokek ilmu.
            “Soal tu, aku pun setuju.”
Suhaila akur dengan sikap murah hati yang ada pada Nadira. Gadis itulah yang selalu memenuhkan peti ais di dapur dengan beraneka makanan. Siapa nak makan ambil saja. Dia tak kedekut.
“Cuma dia tu belagak sikit. Dengan pensyarah tak pernah pun dia nak tunjuk rasa hormat. Anak orang berada la katakan.”
Itu salah satu sikap Nadira yang Aisyah tidak gemar. Sukar betul untuk Nadira menunjukkan rasa hormatnya pada pensyarah apa lagi pada rakan-rakan.
            “Eh, orang tua dia kerja apa ye?”
Ayra ada dengar mengenai status Nadira yang dikategorikan sebagai orang berada. Yang memusykilkan hatinya, kalau Nadira anak orang berada, kenapa masih nak bekerja dengan kerajaan atau lebih mudah, kuli kerajaan! Otaknya ligat berfikir sambil tangan memasang krongsang di bahu kanan.
            “Bapa dia tu kan ada perniagaan sendiri. Mak dia pulak kalau tak silap aku Pegawai PPD.”
            Aisyah mencapai sebatang pen lalu diketuk-ketuk atas meja. Sejak mula berkenalan lagi, dia sudah mengajukan pelbagai pertanyaan pada Nadira. Kebetulan pula, Nadira memang suka bercerita tentang kehebatan orang tuanya. Mereka berjaya dalam bidang masing-masing.
            “Patut la. Segan pulak aku nak bertandang rumah dia.”
            Ayra menyuarakan kegusaran.
            “Dean ada. Iqa pun nak pergi juga, kan?”
            “Harap-harap jumpa Iqa kat sana.”
            Ayra berharap sangat Syafiqah akan memenuhi jemputan Nadira. Adalah teman di rumah orang kahwin nanti. Tak adalah bosan sangat sebab ada Dean dan Syafiqah. Nadira pasti tidak terlayan mereka lagi. Pasti dia sibuk.
            “Bercerita pasal Iqa ni... kau rasa, okey ke dia tu?”
            Aisyah membuka cerita baru. Suhaila meletak penyapu. Dia juga macam berminat dengan cerita baru yang akan dibuka Aisyah.
            “Okey, kenapa?”
            “Dia ada pakwe tak lagi?”
            Ayra mengangkat bahu. Dia memang tak tahu status Syafiqah, masih solo atau sudah berpunya. Di rumah sewa, dia dan Syafiqah jarang bercerita soal peribadi.
            “Cantik, lemah lembut... mesti ramai yang berkenan, kan?”
            “Entahlah. Dia tak pernah bercerita dengan aku soal tu.”
            “Kau ni, duduk serumah tu cuba la korek rahsia sikit-sikit.”
Desak Aisyah selamba. Kalau dialah yang duduk serumah dengan Syafiqah, tentu rahsia gadis tersebut sudah dikoreknya. Syafiqah ala-ala misteri. Duduk bilik seorang diri. Jarang berbual kosong atau melepak di bilik rakan-rakan lain. Sesekali berbual, sopannya mengalahkan gadis Melayu.
            “Tak minat.”
Ayra melabuhkan pungung di kerusi sambil menunggu panggilan dari Dean. Dia tak minat nak korek rahsia orang. Dia juga ada rahsia sendiri. Silap hari bulan, rahsianya pulak yang akan dikorek nanti.
            “Kau ni...”
Aisyah menggeleng kepala, agak kecewa kerana dia gagal mendapat info dari Ayra. Suhaila hanya tersenyum. Hairan Aisyah dengan sikap Ayra yang tak berminat langsung kalau diajak bergosip.
            “Pakwe Dira handsome tau!”
            Suhaila membuka cerita. Aisyah tercengang. Dia memandang Suhaila, mengharap Suhaila akan bercerita lebih lanjut.
            “Kau tau mana?”
            “Dia tunjuk gambar. Orang KL. Handsome gila wei. Dia tak tunjuk kau ke?”
            Suhaila ketawa mengekek. Tak sangka pulak Nadira hanya menunjukkan gambar teman lelakinya pada dia seorang.
            “Sampai hati dia tak tunjuk kat aku!”
            Aisyah menekan telapak tangan dengan penumbuk kanannya.
            “Kenduri ni mesti pakwe dia ada jugak. Korang tak teringin nak tengok live ke?”
            Ayra mengumpan rakan-rakan. Aisyah tentu pecah air liur kalau dapat tengok teman lelaki Nadira depan-depan.
            “Bangga gila la Dira tu bila aku melopong tengok pakwe dia. Memang handsome! Kalau kau tengok, mesti mulut kau pun melopong jugak Asiyah.”
            “Eh, kau rasa member kita tu suci tak lagi?”
            Ayra tersentak dengan pertanyaan Aisyah. Dia memandang Suhaila. Gadis iti menjongket bahu.
            “Siapa yang kau maksudkan?”
            “Diralah... siapa lagi.”
            “Eh, manalah aku tahu. Wallahualam.”
Ayra geleng kepala, malas nak ambil tahu soal itu.
            “Tengok bentuk badan dia tu, aku rasa dia dah tak ada dara lagi.”
            “Entahlah Aisyah, aku tak pulak perhati bentuk badan dia sampai begitu sekali. Lagipun, aku bukannya reti baca semua tu.”
            “Boleh nampak apa... kau tu prihatin la sikit bentuk badan wanita yang dah kahwin dan yang belum kahwin. Berbeza apa... Orang lelaki boleh cam tau wanita yang masih suci dan yang belum. Zaman sekarang kan susah nak cari gadis yang masih suci. Kalau kau buka internet tu, kau boleh tengok sendiri ramai gadis yang dah hanyut. Tambah-tambah yang dah ada boyfriend. Sanggup gadai kesucian demi nak buktikan kasih sayang.”
            Ayra tak nafikan kebenaran kata-kata Suhaila. Dunia akhir zaman. Yang belum kahwin sudah tiada harga diri, yang sudah bergelar isteri, ada juga yang masih suci....
            “Yang lelaki pun dua kali lima. Jangan salahkan kaum kita saja tau. Budak-budak remaja zaman sekarang ni kebanyakannya terpedaya dengan janji manis orang lelaki. Kenal sehari dua dah sanggup serah diri.”
            Suhaila membela kaum wanita. Ayra angguk setuju. Tak betul kalau kaum hawa saja yang dikecam.
            “Hmm... aku setuju. Lepas tu, berlakukan gejala buang bayi. Kesian betul dengan bayi-bayi yang tak berdosa ni. Senang-senang je mereka buang bayi yang tak diingini, macam buang sampah. Kesian bayi tu, mati kesejukan... ada yang mati kena bakar... ada yang mati kelemasan.”
            Ayra terbayang gambar-gambar bayi yang dibuang. Manusia apakah yang sanggup buang bayi sendiri? Tak sayangkah mereka dengan bayi yang dikandung sembilan bulan sepuluh hari? Ayra menghela nafas berat. Malas untuk memikirkan yang selanjutnya.
            Isyarat penerimaan mesej kedengaran lagi. Ayra mencapai telefon bimbit di atas meja dalam debar lalu membuka peti mesej.
            ‘Dah siap belum? Aku kat bawah ni.’
            Ayra menarik nafas lega. “Aku gerak dulu.”
            “Kirim salam pada Dira.” Ujar Suhaila.
            “Jangan lupa ambil gambar pakwe Dira.”
            Sempat lagi Aisyah menyampaikan pesanan. Ayra tergelak kecil sambil menyarung kasut.

           
untuk mendapatkan novel KALUNG 

Comments

Popular posts from this blog

Pengembalian Lebihan Caruman KWSP

Ke KWSP semalam. Hantar borang KWSP 14 untuk permohonan pengembalian lebihan caruman KWSP tahun lepas. Kat borang tu ada note : permohonan boleh buat dalam tempoh 2 tahun. Nasib baik penyata KWSP rumah. Baru aku perasan ada lebihan caruman 2 bulan tahun lepas. Dah genap setahun pun. Kalau lebih dari 2 tahun, aku pun tak pasti apa yang akan jadi dgn duit yang tersimpan tu. 
Sebenarnya tahun lepas aku dah keluarkan duit KWSP dua kali. Kali pertama atas nama permohonan pengeluaran untuk beli rumah. So, dapat keluarkan separuh. Dua bulan kemudian, aku keluarkan lagi lepas dapat surat Pemberian Taraf Berpencen (PTB). Belum kerani setel pemberhentian potongan KWSP dalam slip gaji, aku dah keluarkan. Terdesak masa tu sebab baru masuk rumah. Banyak duit nak pakai. Pasang gril, awning, lawyer, perabot dan macam2 urusan lagilah untuk masuk rumah baru ni. Yang beli rumah tu tahulah kos nak masuk rumah. 
Dipendekkan cerita, selepas dapat surat PTB & selepas keluarkan duit, dalam slip gaji pe…

Cara Buka Akaun Perniagaan Maybank

Awal tahun ni me n hubby sibuk urus buka akaun perniagaan iaitu akaun semasa di Maybank.Sebelum tu try nak buka akaun CIMB tp banyak prosedur wpun deposit awal 1k je. Dgn maybank kena 2k.Mula2 mintak borang dulu kat kaunter cakap nak buka ak perniagaan. Dorang bg sekeping kad. Dalam tu perlu isi nama perniagaan, pemilik, no pendaftaran ssm dan rujukan. Rujukan atau introducer ni kena cari syarikat yg dah ada akaun semasa dgn maybank. Mujur ada kawan yg dah ada akaun semasa. Lepas isi semua hantar balik ke maybank. Bawak sekali salinan sijil pendaftaran ssm, cop syarikat, salinan ic pemilik. Duit 2k tak payah lg sbb maybank nak buat carian dulu..tgk sama ada bisnes kita ni wujud dan ok ke tak. Tempoh masa diambil dlm seminggu and than dorang call utk urusan pembukaan. Masa tu standby duit 2k. Cop syarikat kena bawak selalu. Dah selesai baru kita boleh mohon maybank2u. Tu pun lepas dorang update. Me and hubby dtg keesokan hari utk mohon maybank2u. Kali pertama dtg lupa bawak cop so kena…

PERCUTIAN ATAS KAPAL - STAR CRUISE LIBRA

Alkisahnya, 1-2 Dec yg lalu, weolls FZ telah menghabiskan cuti 2h 1m atas kapal mewar Star Cruise Libra.
Dah lama plan nak ke sini, dalam 2 tahun lepas. asyik tergendala sebab ada yang nak pakej ke Krabi Phuket dan ada yang nak try semalam jer.
Akhirnya kami pakat pilih untuk rasa pengalaman semalam bermalam di atas kapal tengah laut. Sebulan sebelum (atau lebih, aku pun dah tak ingat), iolls pun survey2 la harga dan blog pengalaman mereka yang pernah ambil pakej ni.
Ada dua cara booking : online terus ke website star cruise atau by agen.
Aku try book utk my fmly tiga beranak dulu. Alhamdulillah, 3 orang RM770 (tak masuk cukai atas kapal RM50 sekepala). RM770 tu untuk 2 dewasa dan 1 kanak2 3 tahun. Pakej termasuk makan, kabin inside room (tak der tingkap).
Acu nak book untuk warga FZ yg lain, katanya dah penuh. Gabra aku dibuatnya. Biasa bercuti ramai2. Ni takkan kami 3 beranak jer?
Aku pun try contact agen. Katanya masih ada kekosongan. Tapi harganya lebih mahal RM50/kepala. Terpaksa…